Sunday, January 26, 2020

Fungsi Karpet yang Mungkin Dilupakan Semua Orang


Karpet dalam masyarakat sudah menjadi alas serbaguna. Fenomena karpet ini sudah bisa kita lihat sebab karpet bisa digunakan ibu-ibu komplek bergosip depan teras, hingga digunakan Aladin untuk bawa Yasmin keliling Baghdad. Masjid di sekeliling kita juga sudah gunakan karpet sebagai pengganti sajadah, mungkin Anda juga pernah mencari tempat jual karpet masjid di sekitar Anda.

Bukan Pemeran Pengganti Namun Terlupakan

Karpet memang bukan sebuah peran yang dapat digantikan. Kalau kita mau ingat banyak fungsi dari karpet ini malah tidak kita ingat sama sekali. Kita sama-sama tahu pada saat kita berkumpul ada satu yang tak bisa terganti yakni karpet. mungkin pisang goreng bisa kita gantikan dengan kacang namun karpet tak bisa diganti.

Karpet secara substansial membantu kita dalam sebuah komunitas. Namun itu semua hanya bisa terwujud jika karpetnya ideal. Ada beberapa jenis karpet yang tidak mencukupi kapasitasnya untuk bisa menjadi bagian dari komunitas. Seperti karpet yang bolong ataupun karpet yang sudah sangat rusak. Karpet-karpet seperti itu hanya akan memecah belah di para anggota komunitas tersebut.

Lantas Perlu Karpet Seperti Apa?

Kalau bertanya kita perlu karpet yang seperti apa, jawabannya ada beberapa poin yang harus dipenuhi sebuah karpet. Poin-poin yg wajib ada dalam sebuah karpet dan bahkan merupakan rukun sahnya karpet. Tanpa poin tersebut terpenuhi karpet akan dianggap tidak layak pakai.

Syarat pertama sebuah karpet, karpet harus tidak berlubang dan rapat. Karpet yang sudah berlubang tentu hanya akan membuat ketidaknyamanan semakin terasa dalam sebuah perkumpulan. Poin kedua untuk karpet, adalah berbahan nyaman dan tebal. Ini sangat penting karena karpet yang tipis akan membuat penggunanya masuk angin dan kurang produktif.

Karpet Berbahan Lembut dan Tidak Gatal

Poin berikutnya yang harus dipenuhi karpet, merupakan bahan dari karpet yang lembut bahan yang nyaman sekaligus menghangatkan para penggunanya. Hal ini jelas akan menyatukan siapapun yang duduk di atas karpet tersebut. Bahan karpet yang kasar justru akan melukai kulit kita kurang nyaman saat menyentuhnya. 

Poin yang selanjutnya adalah karpet tidak boleh memiliki bahan yang gatal. Bahan gatal yang dimaksud disini adalah bahan yang kualitasnya rendah dan membuat kulit kita gatal saat bersentuhan dengan karpet. Di manapun itu, di masjid ataupun di depan rumah jika karpetnya membuat gatal pasti pertemuan akan batal.

Untuk itu kita perlu berhati-hati dalam memilih karpet. Kita tidak boleh sembarangan dan memperhatikan unsur-unsur yang perlu dipenuhi sebuah karpet agar berfungsi sebagai karpet bukan sebagai keset. 

Jangan Cuma Lihat Harga

Sebuah penyakit yang tidak bisa dan sulit disembuhkan dari seseorang, hanya melihat nominal tanpa mengukur kapasitas. Kita perlu uji kualitas dari karpet tersebut kenyamanan bahannya dan juga ketahanan dari karpetnya. Jika kita hanya berfokus pada harga yang murah maka kita jatuh terjerumus dalam galauan saat memiliki karpet yang tidak potensial untuk apapun.

Di manapun Anda, sebuah karpet pasti punya nilai yang tidak terganti namun terlupa di kehidupan Anda. Anda kini bisa mencari tempat jual karpet masjid Jakarta, ataupun kota lainnya dari smartphone Anda. Hal tersebut memudahkan Anda dalam mencari karpet masjid ataupun karpet untuk keperluan lainya.

Wednesday, January 15, 2020

Mengenal Beragam Gejala Umum Trauma Kepala Parah Atau Berat


Gejala trauma kepala berat bervariasi tergantung pada luasnya cedera dan area otak yang terpengaruh. Beberapa gejala muncul segera; yang lain mungkin muncul beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu kemudian. Seseorang dengan TBI mungkin atau mungkin tidak kehilangan kesadaran — kehilangan kesadaran tidak selalu merupakan tanda TBI yang parah.

Gejala

Cidera kepala dapat menyebabkan berbagai gejala, tergantung pada jenis cedera, keparahannya, dan lokasinya. Beberapa dokter mengklasifikasikan cedera kepala menjadi tiga kategori, berdasarkan gejala:

Cedera kepala ringan - Ada cedera minimal di bagian luar kepala, tanpa kehilangan kesadaran. Orang yang terluka dapat muntah sekali atau dua kali dan mengeluh sakit kepala.

Cedera kepala sedang - Ada cedera yang lebih jelas pada bagian luar kepala, dan orang tersebut mungkin kehilangan kesadaran secara singkat. Gejala-gejala lain dapat termasuk kehilangan ingatan (amnesia), sakit kepala, pusing, mengantuk, mual dan muntah, kebingungan, perubahan warna seperti memar di sekitar mata atau di belakang telinga, atau cairan bening yang keluar dari hidung. Cairan ini bukan lendir, melainkan cairan dari sekitar otak (cairan serebrospinal) yang telah bocor melalui fraktur tengkorak di dekat hidung.

Cidera kepala parah atau berat - Ada kerusakan serius pada bagian luar kepala, seringkali bersamaan dengan cedera yang melibatkan leher, lengan atau kaki atau organ tubuh utama. Dalam kebanyakan kasus, orang tersebut tidak sadar atau hampir tidak responsif. Namun, beberapa orang menjadi gelisah atau agresif secara fisik. Sekitar 10% orang dengan cedera kepala parah mengalami kejang.

Diagnosa

Semua cedera kepala harus dievaluasi segera oleh dokter, jadi mintalah bantuan darurat atau mintalah teman atau anggota keluarga mengantar Anda ke departemen darurat. Setelah Anda tiba di gawat darurat, dokter akan ingin tahu:

  • Bagaimana Anda menyakiti kepala Anda, termasuk ketinggian jatuh Anda atau posisi Anda (kursi depan, kursi belakang, pengemudi) dalam kecelakaan mobil
  • Reaksi langsung Anda terhadap cedera, terutama hilangnya kesadaran atau kehilangan ingatan. Jika Anda bersama seseorang yang mengalami cedera kepala di lapangan olahraga, tanyakan kepada pemain apakah dia ingat permainan yang terjadi tepat sebelum cedera. Jika ingatan tidak sempurna, cedera ini harus dihitung sebagai gegar otak, bahkan jika orang tersebut tidak kehilangan kesadaran.
  • Gejala apa saja yang terjadi segera setelah cedera, seperti muntah, sakit kepala, kebingungan, mengantuk atau kejang
  • Obat Anda saat ini, termasuk obat yang tidak diresepkan
  • Riwayat medis masa lalu Anda, terutama masalah neurologis (stroke, epilepsi, dll.), Episode cedera kepala sebelumnya, dan penggunaan alkohol baru-baru ini jika Anda peminum berat.
  • Apakah Anda mengalami sakit di leher, dada, perut, lengan, atau kaki Anda
  • Jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, informasi tersebut dapat diberikan oleh anggota keluarga, teman atau petugas medis darurat yang membawa Anda ke rumah sakit.
Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan neurologis, termasuk penilaian ukuran pupil Anda, refleks, sensasi dan kekuatan otot. Jika hasil ujian ini normal, Anda mungkin tidak perlu tes lebih lanjut. Namun, dokter dapat memutuskan untuk memantau kondisi Anda di rumah sakit.

Jika Anda memiliki cedera kepala yang lebih parah, personel darurat akan berusaha menstabilkan kondisi Anda sebanyak mungkin sebelum tiba di rumah sakit. Untuk melakukan ini, mereka dapat memasukkan tabung ke tenggorokan dan tenggorokan (trakea) untuk membantu bernapas dengan ventilator mekanis, mengontrol pendarahan dari luka terbuka, memberikan obat secara intravena (disuntikkan ke dalam vena) untuk menjaga tekanan darah, dan melumpuhkan orang tersebut. leher dalam kasus fraktur serviks.

Setelah Anda tiba di rumah sakit dan distabilkan, dokter akan melakukan evaluasi fisik dan neurologis singkat. Ini akan diikuti oleh pemindaian computed tomography (CT) kepala dan sinar-X tulang belakang, jika perlu. Dalam kebanyakan kasus, CT scan adalah cara terbaik untuk mendeteksi patah tulang tengkorak, cedera otak atau pendarahan di dalam kepala.